TENAGA TERAMPIL HASIL KURSUS LEBIH DIBUTUHKAN DARI LULUSAN SARJANA




School leavers 'better off training for a trade than going to university’, Saturday 07 January 2017, The Telegraph,

Sebuah Studi kasus dari IPPR Inggris( http://www.ippr.org ) bahwa : 

Lulusan sekolah harus mempertimbangkan alternatif untuk universitas akan membutuhkan lebih banyak pekerja dengan keterampilan praktis di masa depan, sebuah studi oleh Institut Penelitian Kebijakan Publik memperingatkan

Generasi masa depan lulusan sekolah harus mempertimbangkan berpaling dari universitas karena kenaikan tajam dalam jumlah proyeksi pekerjaan sedang dan rendah-terampil, menurut penelitian.

Mayoritas remaja cenderung lebih siap untuk tempat kerja dengan menghindari pendidikan tinggi dalam mendukung praktis, pelatihan berbasis pekerjaan selama 10 tahun ke depan, 

Sebuah studi oleh Institut Penelitian Kebijakan Publik (IPPR) memperingatkan bahwa jumlah lulusan universitas telah secara dramatis melampaui pasokan pekerjaan lanjutan.
Angka menunjukkan bahwa satu dari lima orang saat ini bekerja di pekerjaan berketerampilan rendah memiliki kualifikasi Sarjana.

Namun laporan itu memperingatkan bahwa proporsi tenaga kerja yang dianggap dipandang sebagai "overqualified" akan meningkat di masa depan di tengah "tumbuh ketidaksesuaian antara pasokan keterampilan dan permintaan".

Studi ini memperkirakan bahwa dua pertiga dari pekerjaan yang diciptakan pada tahun 2022 - lebih dari sembilan juta - akan berada di pekerjaan sedang atau rendah-terampil yang biasanya tidak menuntut gelar sebagai syarat, itu muncul.

Banyak akan terkait dengan pensiun dari "baby-boomer" generasi, kata peneliti, mengambil posisi mereka di perdagangan terampil seperti Pengoperasian Komputer,  Pemasangan Batu Bata, pipa, listrik dan pertanian, dll.

Yang paling "in-demand" pendudukan masa depan akan dikaitkan dengan kesehatan dan sosial karena meningkatnya jumlah lulusan sekolah yang diperlukan untuk menjaga populasi yang berhubungan dengan usia.

Kesimpulan akan menambah kekhawatiran bahwa terlalu banyak remaja yang sedang didorong untuk mengambil gelar tanpa benar mempertimbangkan alternatif.

Penelitian IPPR hari ini memperingatkan bahwa "rute emas" untuk sekolah-lulusan level A diikuti dengan gelar bukan lagi satu-satunya pilihan.

"Ini tidak cukup bagi para pembuat kebijakan untuk mengandalkan pada peningkatan jumlah lulusan di dunia kerja sebagai cara untuk menciptakan lapangan kerja yang lebih terampil dan mendorong pertumbuhan ekonomi," kata laporan itu.

"Tampaknya dari data yang disajikan dalam makalah ini bahwa jumlah pekerjaan terampil tinggi belum sejalan dengan tingkat di mana pekerja menjadi lebih berkualitas tinggi. Bisnis masih menciptakan sejumlah besar pekerjaan berketerampilan rendah. "

Ia menambahkan: "Penekanan pada gelar universitas umum dapat memproduksi lebih banyak lulusan dari yang diperlukan di beberapa sektor pasar tenaga kerja.

"Seperlima dari pekerja di pekerjaan berketerampilan rendah memegang kualifikasi pendidikan yang lebih tinggi, mendorong kekhawatiran bahwa keterampilan mereka tidak sedang benar digunakan di tempat kerja.

"Ada juga bahaya bahwa ini mungkin 'MENJATUHKAN' pekerja lain di pasar tenaga kerja. Oleh karena itu kebijakan perlu mendorong perusahaan untuk meningkatkan kualitas pekerjaan di dari fer, untuk memastikan mereka dapat memanfaatkan keterampilan lulusan. "

Laporan IPPR, yang ditugaskan oleh Edge Foundation, menggunakan data dari Komisi Inggris untuk Kerja dan Keterampilan untuk menganalisis pertumbuhan pekerjaan antara tahun 2012 dan 2022.

Studi ini memperkirakan bahwa tambahan 14,4 juta pekerjaan akan tercipta di Inggris selama dekade berikutnya. Dari mereka, 5m akan berada di sektor terampil tinggi, termasuk manajemen perusahaan, bisnis, media, mengajar, profesi kesehatan dan ilmu pengetahuan.

Ringkasan tulisan dari The Telegraph :  

Penulis :
Graeme Paton



Graeme Paton is The Daily Telegraph's Education Editor, covering the full range of issues affecting nurseries, schools, colleges and universities. Before joining the Telegraph in 2006, he reported on the subject for local newspapers and the specialist press. He was educated at a state comprehensive in Warrington and studied English at Hull University.

    Posting Komentar

    0 Komentar
    * Please Don't Spam Here. All the Comments are Reviewed by Admin.

    Peta Bimbel Jakarta Timur

    Jl. Wijaya Kusuma II No.212, Gg.1, RT.1/RW.7, Malaka Sari, Kec. Duren Sawit, Kota Jakarta Timur, Daerah Khusus Ibukota Jakarta 13460, Phone/Whatsapp: +62895322288565





    Bimbel Jakarta Timur
    Email: dkusumastuti76@gmail.com
    Phone: +62895322288565
    Url:
    cash
    Jl. Wijaya Kusuma I No.212, RT.1/RW.7, Malaka Sari
    Jakarta, Jakarta Raya 13460

    buttons=(Accept !) days=(20)

    Our website uses cookies to enhance your experience. Learn More
    Accept !